Tuesday, October 8, 2013

SUSU dan TANGISAN

Pagi-pagi terdengar tangisan dari Nabila yang berusia 4,5 tahun, tetangga depan rumah.

Bunda : "Kakab Bilbil pagi-pagi nangis ya dek?"

Rasyad : (Sambil asyik minum susu) "Iya, ga minum susu sih kayak aku. Aku dong ga nangis".

Wednesday, February 13, 2013

T.I.N.I

Foto; Tini dan Rasyad


Namanya Tini. Tingginya sekitar 120-130 cm. Bahkan untuk ukuran orang Indonesia perawakannya termasuk pendek. Tubuhnya gempal, namun gerakannya lincah. Wajahnya ditutupi oleh kumpulan jerawat di area pipi dan dahinya.

Dari pengakuannya, Tini berusia 27 tahun. Memiliki satu anak lelaki yang duduk di kelas dua SD dan tinggal hanya berdua dengan kakeknya di Bogor, Jawa Barat. Saat pertama kali ia datang ke rumah, saya punya perasaan baik tentangnya. Wajahnya terlihat ramah, dengan suara sabar yang menenangkan anak kecil. Tingkah lakunya sopan, dan sangat gesit dalam melakukan pekerjaan rumah. Begitulah awal perjumpaan kami dengan Tini tiga bulan yang lalu. Saya menaruh harapan besar kepadanya untuk menjadi bagian dari keluarga mungil kami.

Suatu hari setelah ia bekerja selama dua bulan, secara tidak sengaja saya menemukan ia "menyimpan" tiga setel pakaian baru Rasyad dan plastik hitam yang di dalamnya adalah mainan-mainan Rasyad. Bukannya saya sengaja mengacak-acak lemarinya, tapi kebetulan lemari yang ia gunakan menjadi satu dengan tempat saya menyimpan segala macam handuk, seprai dan gorden. Walau pun hati serasa jatuh dan kecewa sekali, saya masih dapat bersikap tenang. Saat ditanya, jawabnya adalah ia memindahkan pakaian-pakaian tersebut karena lemari Rasyad yang telah penuh. Tanpa banyak omong saya langsung memindahkan kembali baju-baju tersebut ke lemari Rasyad dan berpesan untuk tidak merubah apa pun jika tidak diminta.

Sempat dua hari menyimpan kejadian tak menyenangkan itu dalam hati (because God knows how my husband will react), akhirnya saya menumpahkan segala resah kepadanya. Sepetinya si ayah tidak terkejut karena ia malah berkata kalau ia juga sedang 'menguji' asisten rumah tangga (ART) kami itu. Jadi, ia sengaja memberikan Rasyad uang jajan Rp 10,000 per hari, dengan asumsi uang itu tidak akan habis sebelum dua atau tiga hari berlalu. Tapi yang terjadi adalah uang itu habis setiap hari, entah dibuat jajan apa. Kenapa si ayah curiga, karena saat orang tuanya ada saja Rasyad tidak pernah jajan melebihi lima ribu rupiah di rumah. Nah, jadi kemana sisa dari uang itu ya?

Atas kejadian itu, si ayah meminta saya untuk menegur Tini dan memastikan kejadian itu tak terulang lagi. Tapi, tak sampai hati saya memberinya peringatan. Sebagai seorang ibu saya bisa turut berempati walau sangat tidak setuju dengan caranya. Saya pun hanya memberikan wejangan dan mengingatkannya tentang komitmen awal yang kami minta, yaitu untuk bersikap jujur dan melapor jika butuh apa saja.

Setelah itu, saya berusaha untuk mulai mempercayainya lagi dengan tetap memberikan pengawasan ekstra. Saya selalu percaya bahwa semua orang pantas untuk mendapatkan kesempatan kedua. Si Ayah, yang memang lebih skeptis dari saya, tetap berpendapat bahwa yang dilakukan Tini bukanlah kebetulan tapi sudah merupakan karakter. Tapi, as cliche as it may sounds, siapa sih yang mau kehilangan ART? God, cari ART sekarang itu lebih susah dari cari jodoh :). Ini juga yang membuat banyak majikan 'tutup mata' atau menyangkal jika mereka menemukan ada keanehan dalam diri ART mereka. Terlihat maupun terasa.

Tapi Tuhan tidak pernah tidur. Sekitar dua minggu lalu terbongkarlah semua kebusukan orang ini tanpa saya perlu mencarinya. Saat itu Sabtu pagi saya hendak mengambil ember kecil di kamar mandi satu-satunya di rumah imut kami itu. Di salah satu tumpukan ember-ember itu ternyata ada tumpukan baju Tini yang belum dia cuci. Tapi  ketika saya perhatikan baik-baik, di antara baju tersebut ternyata ada pakaian Rasyad. Karena saya tahu Tini paham kalau pakaian kami bertiga tidak boleh dicampur dengan punyanya, saya bertanya kenapa sampai ada celana pendek Rasyad di antara miliknya. Ia tidak menjawab dan hanya berkata bahwa akan segera ia cuci. Namun entah kenapa saya lalu memperhatikan lebih dekat celana Rasyad itu. Terkejutlah saya karena ternyata celana pendek kecil itu penuh dengan noda merah. Karena curiga saya mencoba melihat lebih dekat. Saat itulah tercium bau anyir darah.

Saya langsung bertanya apakah ia tengah "datang bulan" dan  memintanya untuk bersikap jujur. Tapi ia berkilah, bahkan berani bersumpah atas nama Tuhan kalau saat itu ia sedang tidak menstruasi. Saya tahu ia berbohong, dan karena merasakan alirah darah sudah hampir ke kepala dan meledak, langsung menyuruhnya untuk membungkus celana itu dan membuangnya. Namun beberapa menit kemudian, setelah sempat cooling down, nalar mulai berjalan normal kembali. Saya mencoba menelaah kejadian barusan dan teringat bahwa sepertinya tadi bukan hanya celana Rasyad yang ada di tumpukan baju Tini. Saya minta ia untuk membuka lagi kantong plastik yang saat itu sudah ada di tempat sampah, untuk memastikan. Ketika plastik dibuka, astagfirullah, ada CD suami saya yang juga penuh darah.

Rasanya saat itu muka saya disiram air panas. Mendidih. Tini masih terus menyangkal. Akhirnya ia saya minta masuk kamar. Saya ikuti ia ke kemarnya, dan saya kunci pintu. Sekali lagi saya minta secara baik-baik ia untuk mengaku dan menunjukkan bukti kalau ia sedang tidak haid. Ia kekeh sumekeh. Akhirnya setengah memaksa (this is not my best behavior. But believe me, behavior is the least in mind when you're dealing with this kind of person), saya raih celana pendeknya. Namun ia lebih gesit. Kami seperti sedang gelut saat itu. Ketika pada satu kesempatan bagian belakang celananya tersingkap sedikit,..... that's it. Something inside me snap. Ia TENGAH MEMAKAI CD suami saya! Saat itulah saya memanggil (berteriak lebih tepatnya) si ayah. Saya minta ia menelpon agen penyalur yang membawa Tini ke rumah kami untuk membawanya pergi.

Singkatnya, walaupun bukti-bukti sudah terpampang ia tetap berkilah hingga akhirnya si Ayah mengancam untuk menyeretnya ke kantor polisi. Mendengar kata polisi Tini akhirnya mengakui semua kelakuannya sambil menangis. Tapi akhirnya ia kami kembalikan ke agennya. Sebelum ia pergi semua barangnya saya bongkar dan saya sudah tidak terkejut lagi saat menemukan beberapa barang yang seharusnya tidak ada di situ.

Kejadian dengan Tini terus menghantui saya hingga akhirnya kami memutuskan untuk tidak menggunakan jasa ART untuk sementara waktu. Mudah-mudahan hanya saya saja yang jadi korbannya. Masalahnya bukan pada sisi materialnya, tapi lebih ke trauma spiritualnya. And it makes me wonder the things she would have done while she's alone with my son, or when she's alone at home.

January 2013

Tuesday, January 15, 2013

Hi (again)!

It's been a while since I feel like to write again. I had no idea what to write 'tho, and peeking to this blog had scared me for feel of guilty to abandon it. Two years since I maintain this blog. Two long years since I gave up putting everything I have in mind. You see I've never been a fan of electronic writings. I always prefer the old fashion way, paper and pen (or pencils in my case).

Well, in one of those books about writing that I read long time ago, I remember the writer said, "If you want to write, just write, and don't think". I, obediently, follow his instruction, and failed. Somehow I think it shows my brain level. Haha. I was never the one with a bright ideas when it comes to writing. But I believe in enthusiasm and determination. It never fails me. So those two years when i left this blog unattended, I admitted that I lost all my sheer joy to write.

What changed my mind the past few weeks is actually a simple act. Another hobby of mine, reading.  So I read. And read, and read, and read until I feel the urge to write again. That's when I push myself to open this blog again, and badabum, comments. Lots of comments that light up the day. :). Some of it dated back in 2011 with the most recently in October 2012. I'm very sorry that I didn't reply sooner. I'm very sorry that I've been such a coward just because I lost all my will to write.

Now, I don't promise to write and post regularly. But I promise that I'll never leave (again). So, welcome back me!


Thursday, March 31, 2011

I U D

IUD COPPER T, aslinya lebih kecil lho

Hari ini adalah hari ke empat Bunda 'datang bulan', dan merupakan yang pertama kali setelah memutuskan untuk pasang IUD Copper T bulan lalu. Bidan Fira sudah banyak kasih masukan tentang efek samping yang mungkin akan Bunda alami, salah satunya adalah darah haid yang banyak. OK, I can deal with that. Lalu nyeri perut. Hello, I've been having that since before teenage, so i don't think that's a problem.

Hari pertama haid, Senin (28/3), tumben yang keluar tidak sebanyak bulan-bulan sebelumnya. Hari keduapun tidak berbeda. Tapi Bidan Fira juga memperingatkan bahwa beda orang beda efek. Jadi, mungkin Bunda salah satu yang tidak mengalami efek 'kebanjiran' dan sakit melilit itu. Hari ketiga belum ada perubahan sampai sore harinya pas Bunda mau mandi. OMG, ini mah banjir bandang!!! Lalu disusul dengan melilitnya perut yang dua kali lebih sakit dari yang biasanya Bunda alami. Langsung panggil SOS, "Ayaaaaah.....!"

Hari keempat, yaitu saat ini Kamis (31/3), Bunda bukan lagi terkena banjir bandang tapi sudah dilanda sunami. Tidaaaaaak! Pembalut yang baru diganti dua jam lalu, sudah gelebes, bahasa jawanya. Masya Allah. Benar-benar sunami deh. Tapi alhamdulilahnya Bunda tidak mengalami swing mood lho. Emosi dan nafsu makan aman dan terkendali. Biasanya kan lebay banget deh kalau lagi begini.

Tapi di luar semuanya itu, keuntungan yang paling Bunda rasakan adalah ketenangan batin. Dan hal ini merembet ke semakin baiknya hubungan dengan si Ayah. Ayah ingin secepatnya memberikan adik buat Rasyad. OMG, berpikir ke arah situ saja belum. Kenapa? Satu, karena Rasyad lahir dengan sectio, dan Bunda harus menunggu minimal dua tahun untuk bisa hamil lagi. Kedua, Bunda mau kami menstabilkan perekonomian rumah dulu sebelum datang satu lagi anggota baru. Biar semua bisa tumbuh dan berkembang dengan sempurna. Ketiga, Bunda mau punya rumah dulu dong sebelum itu. Biar nanti anak-anak Bunda punya kamar masing-masing dan Bunda bisa mesra-mesraan berdua Ayah. LOL.

Monday, March 14, 2011

Tangan dan Kaki Bayi Dingin

Pertama kali Rasyad urut -senangnya sampai seperti bersenandung-

Tangan dan kaki bayi terasa dingin? Jangan cemas! Itu hal yang wajar pada bayi baru lahir.

Bila tangan dan kaki mungil bayi terasa dingin, tidak selalu berarti bayi kedinginan. Selama bagian dada dan perutnya masih terasa hangat bila diraba, dan permukaan kulitnya tidak tampak kebiru-biruan, bayi sebetulnya “aman-aman” saja.

Sistim tubuhnya belum matang. Sekalipun bayi Anda lahir cukup bulan, tapi pada kenyataannya belum seluruh sistem di dalam tubuh bayi mampu berfungsi optimal. Jadi, banyak sistem tubuhnya yang masih harus melanjutkan proses pertumbuhan dan perkembangan serta pematangan.

Nah, salah satu sistem tubuhnya yang belum berkembang dengan sempurna pada bayi baru lahir adalah sistem sirkulasi atau peredaran darahnya. Keadaan ini menyebabkan tubuh bayi memprioritaskan peredaran darah mengalir ke organ-organ tubuh yang penting terlebih dahulu. Yakni, organ-organ tubuh yang sangat dibutuhkan dalam menunjang jalannya proses metabolisme penunjang kehidupan. Contohnya, otak, paru-paru, dan jantung. Baru setelah itu, aliran darah ditujukan ke organ-organ tubuh lainnya. Tangan dan kaki termasuk organ tubuh yang paling akhir untuk dialiri darah.

Bantu hangatkan tubuh. Adanya keterbatasan kemampuan fungsi jantung dan sistem peredaran darah bayi, seringkali aliran darah berjalan lambat dan lama untuk mencapai tangan dan kakinya. Inilah yang menyebabkan tangan dan kaki bayi terasa dingin bila diraba, dan kulit telapak tangan dan telapak kakinya terlihat agak pucat.

Seluruh sistem peredaran darah bayi umumnya butuh waktu sekitar 3-4 bulan untuk berkembang dan mencapai tahap kematangannya. Hal ini akan berlangsung sejalan dengan semakin aktifnya bayi bergerak dan beraktivitas. 

http://www.ayahbunda.co.id/Artikel/Bayi/Gizi+dan+Kesehatan/tangan.dan.kaki.bayi.dingin/001/001/290/9/2

Apakah Anak Anda Sedang Berada Dalam Keadaan Gawat Darurat?

Diambil dari Milis Sehat

Setiap anak yang sehat sekalipun dapat jatuh sakit maupun terluka. Pada beberapa keadaan, orang tua dapat langsung memutuskan untuk membawa, anak ke Instalasi Gawat Darurat atau klinik 24 jam pada Rumah Sakit terdekat. Sedangkan pada keadaan yang lain, orang tua dapat dihadapkan pada kesulitan untuk mengetahui apakah kecelakaan atau penyakit yang dialami membutuhkan perawatan oleh tenaga ahli, atau sebaliknya cukup dilakukan perawatan di rumah.

Setiap masalah tentunya memerlukan penanganan yang berbeda-beda. Namun, ketika anak Anda di hadapkan dengan masalah kesehatan, dibawah diberikan beberapa pilihan dalam penanganan kondisi kesehatan :

Penanganan di rumah (Home Care). Banyak kecelakaan kecil dan beberapa penyakit, misalnya tersayat pisau, lebam, batuk, demam, luka akibat garukan, dapat ditangani cukup dengan perawatan di rumah, dan jika diperlukan dapat ditambah dengan obat bebas (over-the-counter)

Hubungi dokter keluarga.  Jika Anda tidak yakin dengan tindakan yang dibutuhkan oleh anak Anda, dokter keluarga atau perawat yang bekerja pada pusat pelayanan kesehatan dapat membantu Anda untuk memutuskan langkah apa yang harus Anda ambil dan lakukan.
Kunjungi klinik 24 jam. Klinik 24 jam dapat menjadi pilihan pada kondisi akut, terutama pada malam hari maupun pada akhir pekan, ataupun keadaan ketika dokter praktik Anda tidak berada di tempat. Pada negara berkembang, fasilitas seperti ini dilengkapi dengan alat pemeriksaan penunjang, seperti rontgen (X-Rays), dan penanganan untuk luka yang membutuhkan tindakan seperti jahit luka.

Kunjungi Instalasi Gawat Darurat RS terdekat. IGD, dapat menangani berbagai masalah kesehatan yang bersifat serius, seperti perdarahan hebat, trauma kepala, kejang, radang pada selaput otak (Meningitis), sesak napas, dehidrasi, dan infeksi bakteri yang berat.
Hubungi ambulance. Beberapa keadaan membutuhkan penanganan tenaga kesehatan profesional dalam perjalanan menuju rumah sakit. Misalnya, jika anak Anda mengalami kecelakaan lalu lintas, mengalami trauma atau masalah pada bagian leher atau kepala, membutuhkan penanganan yang serius dan hati-hati; dan jika mengalami perburukan, segera hubungi pelayanan ambulance terdekat.

Sebagai orang tua terkadang sulit untuk melakukan keputusan ini. Anda tidak mau terburu-buru ke IGD jika bukan suatu gawat darurat, namun anda juga tidak mau terlambat mendapat pertolongan medis jika anak anda membutuhkan tindakan segera. Dengan pertumbuhan anak anda dan kejadian (sakit) yang muncul anda akan belajar mempercayai penilaian anda mengenai gawat darurat.

Yang perlu diingat bahwa ketika Anda sedang diperhadapkan dengan kondisi kesehatan anak yang ringan, akan lebih baik jika Anda menghubungi dokter anak Anda, pergi ke unit gawat darurat terdekat atau tangani masalah tersebut di rumah. Kadang-kadang, situasi unit gawat darurat cukup ramai sehingga Anda mungkin akan menunggu lama hanya untuk menangani masalah yang kecil.

Haruskah saya mendatangi Instalasi Gawat Darurat??
 
Berikut beberapa keadaan kesehatan untuk mendatangi Instalasi Gawat Darurat:

a. Jika anak mengalami kesulitan bernafas
b. Jika anak mengalami perubahan mental, seperti perlahan-lahan tertidur yang tidak wajar atau sulit dibangunkan, disorientasi atau seperti orang yang kebingungan
c. Jika ada luka potong pada kulit yang menyebabkan perdarahan yang sulit dihentikan
d. Jika anak mengalami kaku pada leher disertai demam
e. Jika nadi anak cepat dan terus menerus
f. Jika secara tidak disengaja menelan bahan yang beracun atau menelan obat dalam jumlah berlebih
g. Jika anak mengalami trauma/luka pada kepala yang menyebabkan perdarahan.

Keadaan lain yang tidak kalah penting, namun tidak harus segera dibawa ke Instalasi Gawat Darurat. Keadaan berikut juga meliputi gejala yang dapat dipertimbangkan untuk menghubungi dokter Anda:

- Demam tinggi
- Nyeri telinga
- Nyeri perut
- Nyeri kepala yang tidak mengalami perubahan
- Ruam
- Mengeluarkan suara “ngik…ngik” pada saat bernapas
- Batuk yang menetap

Jika Anda ragu-ragu, hubungi dokter Anda. Bahkan jika dokter tidak ada, perawat yang bertugas dapat membantu Anda untuk memutuskan apakah anak Anda perlu di bawa ke instalasi gawat darurat atau tidak. Untuk waktu tertentu seperti akhir pekan atau tengah malam, beberapa dokter dapat melakukan pelayanan melalui telepon, sehingga dapat langsung berkomunikasi dengan Anda. Tentunya, jika Anda meninggalkan pesan terlebih dahulu.

Layanan 24 jam

Kadang-kadang, luka atau penyakit tidak berat namun membutuhkan penanganan pada saat itu juga. Jika Anda mengalami masalah demikian, dan dokter Anda tidak melakukan pelayanan kesehatan pada saat itu, keputusan untuk mendatangi layanan 24 jam dapat dilakukan.

Layanan 24 jam akan menerima Anda tanpa harus membuat janji terlebih dahulu, setibanya Anda di sana. Namun, mereka dilengkapi dengan peralatan dan personil yang siap untuk menangani masalah yang ringan, atau keadaan yang bersifat akut. Pasien biasanya akan didatangi oleh dokter dan bahkan dapat diminta untuk melakukan pemeriksaan lanjutan seperti rontgen atau darah.

Kebanyakan layanan ini menawarkan pelayanan yang dimulai pada sore hari atau akhir pekan yang ditujukan kepada pasien yang harus menerima obat saat dokter keluarga tidak ada di tempat. . beberapa bahkan ada yang melakukan pelayanan selama 24 jam setiap hari.

Beberapa kasus yang terjadi yang dapat di bawa ke klinik 24 jam, meliputi:

- Terpotong
- Luka kecil
- Muntah atau diare
- Nyeri telinga
- Batuk berdahak
- Gigitan serangga yang menimbulkan infeksi
- Reaksi alergi yang ringan
- Dicurigai terjadi patah tulang
- Gigitan hewan

Dokter yang bekerja pada fasilitas 24 jam, tidak jarang merupakan dokter keluarga yang fokus pada penanganan masalah orang dewasa dan pediatric (anak-anak). Beberapa klinik 24 jam juga melengkapi tenaga kerja dengan perawat professional. Instalasi Gawat Darurat pada beberapa rumah sakit memiliki bagian untuk menangani trauma atau luka kecil dan beberapa penyakit yang sama dengan klinik 24 jam.

Carilah informasi sebanyak-banyaknya mengenai klinik 24 jam terdekat, sebelum Anda berada pada situasi dimana Anda perlu untuk mendatangi fasilitas kesehatan tersebut. Dokter Anda dapat membantu Anda dengan memberikan rekomendasi mengenai fasilitas tersebut. Yang paling penting, adalah mencari fasilitas kesehatan yang resmi dengan tenaga kesehatan yang terutama di bidang penyakit dalam, anak dan kegawatdaruratan.
Bicara dengan dokter Anda, sebelum anak Anda jatuh sakit, mengenai penanganan masalah gawat darurat pada anak. Dan tanyakan mengenai perjanjian dengan dokter yang dilakukan diluar jadwal pelayanan normal. Memiliki informasi tersebut lebih awal akan mengurangi kepanikan ketika anak Anda jatuh sakit.
(YS)

Diterjemahkan dari :
Is it a medical emergency?
Kate M. Cronan, MD
June 2009

SMART PATIENT

Sharing, semoga berguna buat yang membaca...

(dikutip dari buku "Smart Patient" karya dr. Agnes Tri Harjaningrum)

** Dimana Salahnya?**

Malik tergolek lemas. Matanya sayu. Bibirnya pecah-pecah. Wajahnya kian tirus. Di mataku ia berubah seperti anak dua tahun kurang gizi. Biasanya aku selalu mendengar celoteh dan tawanya di pagi hari. Kini tersenyum pun ia tak mau. Sesekali ia muntah. Dan setiap melihatnya muntah, hatiku tergores-gores rasanya. Lambungnya diperas habis-habisan seumpama ampas kelapa yang tak lagi bisa mengeluarkan santan. Pedih sekali melihatnya terkaing-kaing seperti itu.

Waktu itu, belum sebulan aku tinggal di Belanda, dan putraku Malik terkena demam tinggi. Setelah tiga hari tak juga ada perbaikan aku membawanya ke huisart (dokter keluarga) kami, dokter Knol namanya.

"Just wait and see. Don’t forget to drink a lot. Mostly this is a viral infection."  kata dokter tua itu.

"Ha? Just wait and see? Apa dia nggak liat anakku dying begitu?" batinku meradang. Ya…ya…aku tahu sih masih sulit untuk menentukan diagnosa pada kasus demam tiga hari tanpa ada gejala lain. Tapi masak sih nggak diapa-apain. Dikasih obat juga enggak! Huh! Dokter Belanda memang keterlaluan! Aku betul-betul menahan kesal.

"Obat penurun panas Dok?" tanyaku lagi.

"Actually that is not necessary if the fever below 40 C."

Waks! Nggak perlu dikasih obat panas? Kalau anakku kenapa-kenapa memangnya dia mau nanggung? Kesalku kian membuncah.

Tapi aku tak ingin ngeyel soal obat penurun panas. Sebetulnya di rumah aku sudah memberi Malik obat penurun panas, tapi aku ingin dokter itu memberi obat jenis lain. Sudah lama kudengar bahwa dokter disini pelit obat. Karena itu aku membawa setumpuk obat-obatan dari Indonesia, termasuk obat penurun panas.

Dua hari kemudian, demam Malik tak kunjung turun dan frekuensi muntahnya juga bertambah. Aku segera kembali ke dokter. Tapi si dokter tetap menyuruhku wait and see. Pemeriksaan laboratorium baru akan dilakukan bila panas anakku menetap hingga hari ke tujuh.

"Anakku ini suka muntah-muntah juga Dok," kataku.

Lalu si dokter menekan-nekan perut anakku. "Apakah dia sudah minum suatu obat?" 

Aku mengangguk. "Ibuprofen syrup Dok," jawabku.

Eh tak tahunya mendengar jawabanku, si dokter malah ngomel-ngomel,"Kenapa kamu kasih syrup Ibuprofen? Pantas saja dia muntah-muntah. Ibuprofen itu sebaiknya tidak diberikan untuk anak-anak, karena efeknya bisa mengiritasi lambung. Untuk anak-anak lebih baik beri paracetamol saja."

Huuh! Walaupun dokter itu mengomel sambil tersenyum ramah, tapi aku betul-betul jengkel dibuatnya. Jelek-jelek begini gue lulusan fakultas kedokteran tau! Nah kalau buat anak nggak baik kenapa di Indonesia obat itu bertebaran! Batinku meradang.

Untungnya aku masih bisa menahan diri. Tapi setibanya dirumah, suamiku langsung menjadi korban kekesalanku."Lha wong di Indonesia, dosenku aja ngasih obat penurun panas nggak pake diukur suhunya je. Mau 37 keq, 38 apa 39 derajat keq, tiap ke dokter dan bilang anakku sakit panas, penurun panas ya pasti dikasih. Sirup ibuprofen juga dikasih koq ke anak yang panas, bukan cuma parasetamol. Masa dia bilang ibuprofen nggak baik buat anak!" Seperti rentetan peluru, kicauanku bertubi-tubi keluar dari mulutku.

"Mana Malik nggak dikasih apa-apa pulak, cuma suruh minum parasetamol doang, itu pun kalau suhunya diatas 40 derajat C! Duuh memang keterlaluan Yah dokter Belanda itu!"

Suamiku menimpali, "Lho, kalau Mama punya alasan, kenapa tadi nggak bilang ke dokternya?"

Aku menarik napas panjang. "Hmm…tadi aku sudah kadung bete sama si dokter, rasanya ingin buru-buru pulang saja. Tapi…alasannya apa ya?"

Mendadak aku kebingungan. Aku akui, sewaktu praktek menjadi dokter dulu, aku lebih banyak mencontek apa yang dilakukan senior. Tiga bulan menjadi co-asisten di bagian anak memang membuatku kelimpungan dan belajar banyak hal, tapi hanya secuil-secuil ilmu yang kudapat. Persis seperti orang yang katanya travelling keliling Eropa dalam dua minggu. Menclok sebentar di Paris, lalu dua hari pergi ke Roma. Dua hari di Amsterdam, kemudian tiga hari mengunjungi Vienna. Puas beberapa hari berdiam di Berlin dan Swiss, kemudian waktu habis. Tibalah saatnya pulang lagi ke Indonesia. Tampaknya orang itu sudah keliling Eropa, padahal ia hanya mengunjungi ibukota utama saja. Masih banyak sekali negara dan kota-kota di Eropa yang belum disambanginya. Dan itu lah yang terjadi pada kami, pemuda-pemudi fresh graduate from the oven Fakultas Kedokteran. Malah kadang-kadang apa yang sudah kami pelajari dulu, kasusnya tak pernah kami jumpai dalam praktek sehari-hari. Berharap bisa memberikan resep cespleng seperti dokter-dokter senior, akhirnya kami pun sering mengintip resep ajian senior!

Setelah Malik sembuh, beberapa minggu kemudian, Lala, putri pertamaku ikut-ikutan sakit. Suara Srat..srut..srat srut dari hidungnya bersahut-sahutan. Sesekali wajahnya memerah gelap dan bola matanya seperti mau copot saat batuknya menggila. Kadang hingga bermenit-menit batuknya tak berhenti. Sesak rasanya dadaku setiap kali mendengarnya batuk. Suara uhuk-uhuk itu baru reda jika ia memuntahkan semua isi perut dan kerongkongannya. Duuh Gustiiii…kenapa tidak Kau pindahkan saja rasa sakitnya padaku Nyerii rasanya hatiku melihat rautnya yang seperti itu. Kuberikan obat batuk yang kubawa dari Indonesia pada putriku. Tapi batuknya tak kunjung hilang dan ingusnya masih meler saja. Lima hari kemudian, Lala pun segera kubawa ke huisart. Dan lagi-lagi dokter itu mengecewakan aku.

"Just drink a lot," katanya ringan.

Aduuuh Dook! Tapi anakku tuh matanya sampai kayak mata sapi melotot kalau batuk, batinku kesal.

"Apa nggak perlu dikasih antibiotik Dok?" tanyaku tak puas.

"This is mostly a viral infection, no need for an antibiotik," jawabnya lagi.

Ggrh…gregetan deh rasanya. Lalu ngapain dong aku ke dokter, kalo tiap ke dokter pulang nggak pernah dikasih obat. Paling enggak kasih vitamin keq! omelku dalam hati.

"Lalu Dok, buat batuknya gimana Dok? Batuknya tuh betul-betul terus-terusan," kataku ngeyel.

Dengan santai si dokter pun menjawab,"Ya udah beli aja obat batuk Thyme syrop. Di toko obat juga banyak koq."

Hmm…lumayan lah… kali ini aku pulang dari dokter bisa membawa obat, walau itu pun harus dengan perjuangan ngeyel setengah mati dan walau ternyata isi obat Thyme itu hanya berisi ekstrak daun thyme dan madu.

"Kenapa sih negara ini, katanya negara maju, tapi koq dokternya kayak begini." Aku masih saja sering mengomel soal huisart kami kepada suamiku. Saat itu aku memang belum memiliki waktu untuk berintim-intim dengan internet. Jadi yang ada di kepalaku, cara berobat yang betul adalah seperti di Indonesia. Di Indonesia, anak-anakku punya langganan beberapa dokter spesialis anak. Dokter-dokter ini pernah menjadi dosenku ketika aku kuliah. Maklum, walaupun aku lulusan fakultas kedokteran, tapi aku malah tidak pede mengobati anakanakku sendiri. Dan walaupun anak-anakku hanya menderita penyakit sehari-hari yang umum terjadi pada anak seperti demam, batuk pilek, mencret, aku tetap membawa mereka ke dokter anak. Meski baru sehari, dua atau tiga hari mereka sakit, buru-buru mereka kubawa ke dokter. Tak pernah aku pulang tanpa obat. Dan tentu saja obat dewa itu, sang antibiotik, selalu ada dalam kantong plastik obatku.

Tak lama berselang putriku memang sembuh. Tapi sebulan kemudian ia sakit lagi. Batuk pilek putriku kali ini termasuk ringan, tapi hampir dua bulan sekali ia sakit. Dua bulan sekali memang lebih mendingan karena di Indonesia dulu, hampir tiap dua minggu ia sakit. Karena khawatir ada yang tak beres, lagi-lagi aku membawanya ke huisart.

"Dok anak ini koq sakit batuk pilek melulu ya, kenapa ya Dok."

Setelah mendengarkan dada putriku dengan stetoskop, melihat tonsilnya, dan lubang hidungnya,huisart-ku menjawab,"Nothing to worry. Just a viral infection."

Aduuuh Doook… apa nggak ada kata-kata lain selain viral infection seh!  Lagilagi aku sebal.

"Tapi Dok, dia sering banget sakit, hampir tiap sebulan atau dua bulan Dok," aku ngeyel seperti biasa.

Dokter tua yang sebetulnya baik dan ramah itu tersenyum. "Do you know how many times normally children get sick every year?"

Aku terdiam. Tak tahu harus menjawab apa. "enam kali," jawabku asal.

"Twelve time in a year, researcher said," katanya sambil tersenyum lebar. "Sebetulnya kamu tak perlu ke dokter kalau penyakit anakmu tak terlalu berat," sambungnya.

Glek! Aku cuma bisa menelan ludah. Dijawab dengan data-data ilmiah seperti itu, kali ini aku pulang ke rumah dengan perasaan malu. Hmm…apa aku yang salah? Dimana salahnya? Ah sudahlah…barangkali si dokter benar, barangkali memang aku yang selama ini kurang belajar.

Setelah aku bisa beradaptasi dengan kehidupan di negara Belanda, aku mulai berinteraksi dengan internet. Suatu saat aku menemukan artikel milik Prof. Iwan Darmansjah, seorang ahli obat-obatan dari Fakultas Kedokteran UI. Bunyinya begini: "Batuk - pilek beserta demam yang terjadi sekali-kali dalam 6 - 12 bulan sebenarnya masih dinilai wajar. Tetapi observasi menunjukkan bahwa kunjungan ke dokter bisa terjadi setiap 2 - 3 minggu selama bertahun-tahun." Wah persis seperti yang dikatakan huisartku, batinku. Dan betul anak-anakku memang sering sekali sakit sewaktu di Indonesia dulu.

"Bila ini yang terjadi, maka ada dua kemungkinan kesalahkaprahan dalam penanganannya," Lanjut artikel itu. "Pertama, pengobatan yang diberikan selalu mengandung antibiotik. Padahal 95% serangan batuk pilek dengan atau tanpa demam disebabkan oleh virus, dan antibiotik tidak dapat membunuh virus. Di lain pihak, antibiotik malah membunuh kuman baik dalam tubuh, yang berfungsi menjaga keseimbangan dan menghindarkan kuman jahat menyerang tubuh. Ia juga mengurangi imunitas si anak, sehingga daya tahannya menurun. Akibatnya anak jatuh sakit setiap 2 - 3 minggu dan perlu berobat lagi.

Lingkaran setan ini: sakit –> antibiotik-> imunitas menurun -> sakit lagi, akan membuat si anak diganggu panas-batuk-pilek sepanjang tahun, selama bertahun-tahun."

Hwaaaa! Rupanya ini lah yang selama ini terjadi pada anakku. Duuh…duuh..kemana saja aku selama ini sehingga tak menyadari kesalahan yang kubuat sendiri pada anak-anakku. Eh..sebetulnya..bukan salahku dong. Aku kan sudah membawa mereka ke dokter
spesialis anak. Sekali lagi, mereka itu dosenku lho! Masa sih aku tak percaya kepada mereka. Dan rupanya, setelah di Belanda 'dipaksa' tak lagi pernah mendapat antibiotik untuk penyakit khas anak-anak sehari-hari, sekarang kondisi anak-anakku jauh lebih baik. Disini, mereka jadi jarang sakit, hanya diawal-awal kedatangan saja mereka sakit.

Kemudian, aku membaca lagi artikel-artikel lain milik prof Iwan Darmansjah. Dan di suatu titik, aku tercenung mengingat kata-kata 'pengobatan rasional'. Lho…bukankah dulu aku juga pernah mendapatkan kuliah tentang apa itu pengobatan rasional. Hey! Lalu kemana perginya ingatan itu? Jadi, apa yang selama ini kulakukan, tidak meneliti baik-baik obat yang kuberikan pada anak-anakku, sedikit-sedikit memberi obat penurun panas, sedikit-sedikit memberi antibiotik, baru sehari atau dua hari anak mengalami sakit ringan seperti, batuk, pilek, demam, mencret, aku sudah panik dan segera membawa anak ke dokter, serta sedikit-sedikit memberi vitamin. Rupanya adalah tindakan yang sama sekali tidak rasional! Hmm... kalau begitu, sistem kesehatan di Belanda adalah sebuah contoh sistem yang menerapkan betul apa itu pengobatan rasional.

Belakangan aku pun baru mengetahui bahwa ibuprofen memang lebih efektif menurunkan demam pada anak, sehingga di banyak negara termasuk Amerika Serikat, ibuprofen dipakai secara luas untuk anakanak. Tetapi karena resiko efek sampingnya lebih besar, Belgia dan Belanda menetapkan kebijakan lain. Walaupun obat ibuprofen juga tersedia di apotek dan boleh digunakan untuk usia anak diatas 6 bulan, namun di kedua negara ini, parasetamol tetap dinyatakan sebagai obat pilihan pertama pada anak yang mengalami demam. "Duh, untung ya Yah aku nggak bilang ke huisart kita kalo aku ini di Indonesia adalah seorang dokter. Kalo iya malu-maluin banget nggak sih, ketauan begonya hehe," kataku pada suamiku.

Jadi, bagaimana dengan para orangtua di Indonesia? Aku tak ingin berbicara terlalu jauh soal mereka-mereka yang tinggal di desa atau orang-orang yang terpinggirkan, ceritanya bisa lain. Karena kekurangan dan ketidakmampuan, untuk kasus penyakit anak sehari-hari, orang-orang desa itu malah relatif 'terlindungi' dari paparan obat-obatan yang tak perlu. Sementara kita yang tinggal di kota besar, yang cukup berduit, sudah melek sekolah, internet dan pengetahuan, malah kebanyakan selalu dokter-minded dan gampang dijadikan sasaran oleh perusahaan obat dan media. Batuk pilek sedikit ke dokter, demam sedikit ke dokter, mencret sedikit ke dokter. Kalau pergi ke dokter lalu tak diberi obat, biasanya kita malah ngomel-ngomel, 'memaksa' agar si dokter memberikan obat. Iklan-iklan obat pun bertebaran di media, bahkan tak jarang dokter-dokter 'menjual' obat tertentu melalui media. Padahal mestinya dokter dilarang mengiklankan suatu produk obat.

Dan bagaimana pula dengan teman-teman sejawatku dan dosen-dosenku yang kerap memberikan antibiotik dan obat-obatan yang tidak perlu pada pasien batuk, pilek, demam, mencret? Malah aku sendiri dulu pun melakukannya karena nyontek senior. Apakah manfaatnya lebih besar dibandingkan resikonya? Tentu saja tidak. Biaya pengobatan membengkak, anak malah gampang sakit dan
terpapar obat yang tak perlu. Belum lagi bahaya besar jelas mengancam seluruh umat manusia: superbug, resitensi antibiotik! Tapi mengapa semua itu terjadi?

Duuh Tuhan, aku tahu sesungguhnya Engkau tak menyukai sesuatu yang sia-sia dan tak ada manfaatnya. Namun selama ini aku telah alpa. Sebagai orangtua, bahkan aku sendiri yang mengaku lulusan fakultas kedokteran ini, telah terlena dan tak menyadari semuanya. Aku tak akan eling kalau aku tidak menyaksikan sendiri dan tidak tinggal di negeri kompeni ini. Apalagi dengan masyarakat awam, para orangtua baru yang memiliki anak-anak kecil itu. Jadi bagaimana mengurai keruwetan ini seharusnya? Uh! Memikirkannya aku seperti terperosok ke lubang raksasa hitam. Aku tak tahu, sungguh!

Tapi yang pasti kini aku sadar…telah terjadi kesalahan paradigma pada kebanyakan kita di Indonesia dalam menghadapi anak sakit. Disini aku sering pulang dari dokter tanpa membawa obat. Aku ke dokter biasanya 'hanya' untuk konsultasi, memastikan diagnosa penyakit anakku dan penanganan terbaiknya, serta meyakinkan diriku bahwa anakku baik-baik saja. Tapi di Indonesia, bukankah paradigma yang masih kerap dipegang adalah ke dokter = dapat obat? Sehingga tak jarang dokter malah tidak bisa bertindak rasional karena tuntutan pasien. Aku juga sadar sistem kesehatan di Indonesia memang masih ruwet. Kebijakan obat nasional belum berpihak pada rakyat. Perusahaan obat bebas beraksi‘ tanpa ada peraturan dan hukum yang tegas dari pemerintah. Dokter pun bebas meresepkan obat apa saja tanpa ngeri mendapat sangsi. Intinya, sistem kesehatan yang ada di Indonesia saat ini membuat dokter menjadi sulit untuk bersikap rasional.

Lalu dimana ujung pangkal salahnya? Ah rasanya percuma mencari-cari ujung pangkal salahnya. Menunjuk siapa yang salah pun tak ada gunanya. Tapi kondisi tersebut jelas tak bisa dibiarkan. Siapa yang harus memulai perubahan? Pemerintah, dokter, petugas kesehatan, perusahaan obat, tentu semua harus berubah. Namun, dalam kondisi seperti ini, mengharapkan perubahan kebijakan pemerintah dalam waktu dekat sungguh seperti pungguk merindukan bulan. Yang pasti, sebagai pasien kita pun tak bisa tinggal diam. Siapa bilang pasien tak punya kekuatan untuk merubah sistem kesehatan? Setidaknya, bila pasien 'bergerak', masalah kesehatan di Indonesia, utamanya kejadian pemakaian obat yang tidak rasional dan kesalahan medis tentu bisa diturunkan.